KESAYANGANS

IKLAN

Ahad, 16 Ogos 2015

Biji cempedak tumis cili hijau

Sumber: Mat Gebu

Bahan

20 biji cempedak (direbus dgn sedikit garam)
5 biji cili hijau*
1 biji bawang besar*
3 ulas bawang putih*
1 inci belacan (dibancuh dengan 1/4 cawan air)
1 sudu sos tiram
1/2 cawan air
1 sudu teh garam
Secubit gula
3 sudu minyak masak (untuk menumis)
1 keping asam gelugur (saya derhaka, tak letak sbb tak ada stok. Ampunnnn tuan guru!)

Cara

1. Sejukkan biji cempedak sebelum dibuang kulit. Hiris sederhana tebal. Ketepikan.
2. Panaskan minyak, tumis bahan yang dihiris sehingga layu, masukkan sos tiram.
3. Masukkan pula air bancuhan belacan dan air. Perasakan dengan garam dan gula.
4. Masukkan kepingan biji cempedak dan gaul sebati.
5. Tutup api dan sedia dihidangkan.

Khamis, 13 Ogos 2015

Allah Maha Mendengar

Assalamualaikum.

Apa khabar semua. Masa untuk meluahkan perasaan. Memanglah lebih elok aku mengadu pada Allah. Tapi sekali sekala aku nak luahkan kat sini supaya suatu hari nanti boleh aku kenang dan beringat.

Sebenarnya kalau nak ikut terasa, kita ini semedang terasa je kan. Itulah guna akal budi. Sifat dan sikap memaafkan dan memohon maaf. Kita hanya manusia biasa. Sentiasa melakukan kesilapan. Tiada terbukti kau terlebih atau aku terkurang.

Itulah yang aku rasakan sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Tahun lepas kemuncak satu bila seseorang mengatakan aku sepatutnya dapat bersama. Tetapi memandangkan aku cuti bersalin tahun sebelumnya, maka tak dapat. Aku sudah tak boleh terima kata2 yang pada aku langsung tiada kebijaksanaan. Tiada hemah. Dalam sakit hati, aku maafkan juga. Supaya hati aku tidak lebih parah.

Tahun ini pula, pertengahan tahun. Aku diuji lagi. Kali ini penghinaan dilemparkan ke atas anak2 aku. Walau secara tidak langsung. Memang aku sudah hilang respek. Memang tiada wisdom dalam kata2nya. Tak selesa dengan kehadiran anak2 guru. So nanti anak2 kau jadi cikgu, tak boleh beranak ya? I bet things will be totally different bila kau dah bercucu nanti.

Sekarang anak2 kau dah besar semua dah tak melendet2 pada kau lagi memang la kau rimas pada anak2 kecil kami. Tunggu kau ada cucu nanti. Mesti kau takkan keluarkan statememt tak selesa bila cucu2 anak menantu kau kan?

Aku maafkan juga. Walau rasa terhina. Tukarkan sekolah anak2. Jalan selamat. Anak2 pun tak terkesan.

Bulan Ogos terkesan lagi dengan anugerah prestij. Aku jenis tak ambil berat. Aku yakin kalau sudah rezeki aku takkan ke mana. Tup tup dalam mesyuarat bulanan korang sebut juga.

Ayat paling tak boleh blah. Pada aku satu doa yang menjahanamkan.

"Kalau sudah 7-8 tahun tapi masih tak dapat, memang MALANG lah."

Tsk. T_T

PadaNya sahaja aku meluah, merayu, mengadu.

Semalam. Aku dapat surat penempatan semula. Alhamdulillah.

Walau itu bukti depa yang calon nama aku. Aku sgt bersyukur.

Allah Maha Mendengar.

Inilah namanya rezeki. InsyaAllah things will better after this.

Kawan2 doakan aku ya.

Assalamualaikum.

Selasa, 11 Ogos 2015

Khamis, 6 Ogos 2015

Hobi terbaru.

Hobi terbaru aku.

Skodeng firuz tidur. Hihi.

Isnin, 3 Ogos 2015

Mandi Laut di Pantai Bagan Lalang, Sepang

Assalamualaikum.

Ini cerita Sabtu lepas. Kisah lepas perjumpaan dan perbincangan adik beradik. Anak2 menuntut nak g mandi laut.

Cadang2 nak g mandi Morib je. Tapi entah kenapa melanjut ke Bagan Lalang.

Alhamdulillah rezeki kami. Air pasang jadi duduk tepi pantai saja. Boleh dok arah2 anak2 itu ini.

Kami yang tua2 ni tak mandi. Leceh la nak bersalin pakaian bagai. Firuz pun tak. Sekadar main pasir je.

Best tengok budak2 main. Memang rasa nak join sgt tapi kurang rajin nanti nak bersiap2. Hihi.

Jom tengok  gambar.

Ahad, 2 Ogos 2015

5 dari 6 beradik.

Serius. Inilah kali pertama dapat jumpa 5 beradik sekaligus selepas minggu pemergian arwah mak.

Mak. Hari semalam abang2 semua dah cuba nak selesaikan apa yang tertunggak.

Sebenarnya malas nak campur sangat. Lebih kepada serahkan pada abg2 je.

Kita tunggu dan lihat. InsyaAllah depa aturkan yang terbaik!

The cousins.

Ni gambar semalam. Anak2 abgku. Dan anak2ku. Hihi.

Sementara menanti adik beradikku yang lain.

Kecik2 lagi semuanya. Rafiq 8, Ip 7, Aleesha Hanim 5, Firuz 2 tahun. Kita tunggu gambar 10 tahun lagi ya. Hihi.

Hiasan Merdeka 2015 (Part 2) #sehatisejiwa

Assalamualaikum.

Ku update hiasan merdeka utk tatapan org yang lalu lalang tepi kelasku. Hihi.

Tadaaaaaa...

Dua beradik perempuan.

Alkisah dua beradik ini. Kalau bermain. Bersungguh-sungguh sangat kedua2nya. Kakak tu walau pun tidak terdaya nak mengangkat dan mendukung, digagaghkannya jua demi adik tersayang.

Kalau dengan Rafiq, Firuz suka marah2. Seolah2 macam tak sukakan abangnya itu.

Baca ini wahai anak2 ummi. Apa2 pun yang berlaku, susah senang sekali pun jangan anak2 ummi adik beradik seibu sebapa nak berpecah. Putus saudara.

Bersabar banyak2. Istighfar. Ingat Allah. Sentiasa baik sangka dan berdoa antara satu sama lain.

Ummi ayah sgt sygkan kamu semua ok.

Rabu, 29 Julai 2015

Mee Kazen

Sumber: Norlie Harumainie

Bahan

2 peket mee - dicelur dalam air mendidih & toskan
1/2 kg daging bahagian urat & lemak
15 tangkai cili kering*
3 biji bawang merah*
3 ulas bawang putih*
1 mangkuk kecil udang kering geragau*
3 senduk sos cili
3 senduk sos tomato
2 ikat siew pak choy - dipotong kecil
1 peket bebola ikan - dipotong kecil (direbus)
2 keping kek ikan - dipotong kecil (direbus)
2 sudu besar tepung jagung
Sedikit minyak
Garam secukup rasa

Cara

1. Rebus daging sehingga empuk. Keluarkan daging, potong kecil. Ketepikan.
2. Kisar sekaligus bahan bertanda * kecuali udang kering geragau.
3. Tumis bahan kisar sehingga agak garing, masukkan udang kering geragau kisar pula.
4. Masukkan daging. Kacau sekejap.
5. Masukkan air rebusan daging sebelum masukkkn sos. Sos boleh ditambah mengikut kesukaan masing2.
6. Apabila telah mendidih masukkan tepung jagung dan kepingan bebola, kek ikan serta sayur.
7. Kacau sekejap bolehlah ditutup api. Perasakan dengan garam.
8. Sedia dihidangkan.

#mee dimasukkan ketika hendak makan supaya tidak kembang

Ahad, 26 Julai 2015

Hiasan Merdeka 2015 #sehatisejiwa

Assalamualaikum.

Hai semua. Konon2 aku semangat la nak buat hiasan kelas sempena merdeka 2015.

Harap berkekalan la semangatnya. Dalam keadaan kesihatan tak berapa mengizinkan.

Rajin2 nanti aku update lagi ya.

Wassalam.

Jumaat, 24 Julai 2015

Doa kakak buat adik

Assalamualaikum.

Hari ini nak cerita hal adik beradik. Memang adik beradik ni satu mak satu ayah tapi macam2 perangainya. Macam2 kerenahnya. Warna warni. Itulah namanya adik beradik.

Nama adik beradik ketika masih kecil bersama keluarga. Melalui pengalaman2 indah bersama. Susah payah. Suka duka. Segalanya.

Dan sebagai kakak, sudah pasti segalanya ingin yang terbaik untuk adiknya.

Cemburu?

Pasti ada juga kerana kita hanya manusia biasa. Tapi cemburu seorang kakak tidak akan sampai hendak merosakkan adiknya.

Jangan hanya memandang sesuatu secara tidak sihat. Setiap satu perkara itu ada hikmah. Sama ada kita sedar atau tidak.

Jika kakak ada kekurangan, pasti dia mahu adiknya tidak sepertinya. Ya. Aku dulu seperti itu.

Aku bersusah payah belajar sesuatu tapi untuk adik2, aku akan pastikan mereka dibantu dan dapat mencapai sesuatu tanpa melalui pengalaman buruk aku. Contohnya aku belajar naik basikal sendiri. Jatuh bangun sampai luka2 kaki. Bila giliran adik2 aku pula belajar, aku pastikan mereka tidak jatuh. Ku pimpin dan sentiasa bersedia menyambut jika mereka terjatuh.

Yang paling banyak aku backing dah tentu adik yang beza setahun, sebab rapat. Masa dia darjah satu kena buli payubg kena curi akulah yang menjadi tukang marah pembuli tu. Masa aku dapat upsr kurang 1 A aku sentiasa doakan adik aku supaya dapat semua A. Siap bernazar akan puasa seminggu berturut2 kalau dia berjaya.

Alhamdulillah kedua2 dah terlaksana.

Sesiapa pun tidak pernah tahu tentang hal ini termasuk arwah mak. Hari ini baru aku nak catatkan dalam blog ini. Sekurang2nya jika ada yang nak merujuk tentang hal adik beradik, jika bersengketa kerana berlainan pendapat, lebih2 lagi bila masing2 telah dewasa, bawa-bawalah istighfar dan mengucap. Ingat Allah.

Siapa tahu betapa adik beradik kita atau orang yang kita tak suka atau tak setuju sangat tu sentiasa doakan kita. Siapa tahu nikmat yang kita perolehi hari ini kerana mmkbulnya doa orang yang kita tidak suka sangat tu. Jadi bersangka baik sentiasa, cubalah berlapang dada dan ingatlah, adik beradik adalah sama darah dan sama daging dengan kita.

Sentiasalah memaafkan dan memohon maaf antara satu sama lain semoga kedua ibu bapa kita peroleh rahmah kerana berjaya mendidik kita dengan sempurna. Tidak berpecah belah. Sentiasa bersatu. InsyaAllah.

Amin.

Rabu, 22 Julai 2015

Lade lade

Hai semua. Assalamualaikum.

Hari ini aku cuti lagi. Anak2 tak cuti tapi dicutikan. Hihi.

Ni nak tunjuk budak lade2. Sebenarnya dia makan sambil baring. Bila aku talakan fon dan2 dia pejam mata.

Konon2 tidur la tu.

Ping karang!

2 tahun sudah berlalu..

Assalamualaikum.

Hari ini sudah masuk Rabu bersamaan 6 Syawal. Baru teringat 4 Syawal lepas adalah ulangtahun kelahiran Firuz memgikut kalendar hijriah.

Happy birthday buat anak yang baik.

Perkembangan adik di usia 2 tahun ini, sangat banyak idea. Suka mengajuk. Pandai berlakon terutama jadi baby. Boleh tengok gambar kat bawah. Hihi.

Suka mengamuk sukar dipujuk jika melibatkan tiga perkara.
1. Mengantuk.
2. Panas.
3. Lapar.

Firuz juga sangat suka bersaing dengan Rafiq. Rafiq kuat mengusik. Firuz suka menangis menjerit bila kena usik. Kalau Firuz tidak mahu makan atau minum yang telah tersedia untuknya, aku akan pura2 nak bagi pada Rafiq. Cepat2 dia buka mulut. Hihi.

Firuz juga sangat berharap pada Fatin. Kemana2 mulutnya suka memanggil akak. Kuat2. Kakaknya juga lebih pandai mengasuh, lebih boleh diharap. Alhamdulillah. Walau sesekali Fatin akan mengusik dan kena marah kerana terlupakan adik.

Walau bagaimanapun... aku tau mereka saling sayang menyayang sebab kalau takde salah sorang pasti mencari.

Sekian saja update. Sementara rajin. Salam sayang buat semua. Jaga diri hiasi peribadi.

Wassalam.

Selasa, 21 Julai 2015

Selamat Hari Raya

Taqobbalallahu minnaa waminkum. Selamat Hari Raya buat semua. Maaf zahir batin.

Blog Pertama

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails