KESAYANGANS

IKLAN

Khamis, 2 Julai 2015

Sampul Raya Sekolah

Sekolah nko hader?

Hihi.

:-P

Isnin, 29 Jun 2015

Tomyam Ayam (Mudah & Enak)

Bahan

500gm ayam (dibersihkan)
2 labu bawang besar - hiris*
5 ulas bawang putih - hiris*
3 cm lengkuas - diketuk sedikit*
3 btg serai - diketuk sedikit*
5 keping daun limau - dikoyak
250 gm bunga kubis - dipotong kecil
1/2 biji lobak - dipotong separa bulat
2 biji tomato - dipotong 6
1 botol kecil pes tomyam - kira2 112gm (saya guna jenama Kung Thai)
1 liter air
2 sudu makan gula
4 sudu teh garam
Sedikit minyak untuk menumis

Cara

1. Ayam dipotong kecil. Ketepikan.
2. Panaskan minyak. Tumis bahan yang bertanda *.
3. Apabila bahan tumis telah layu masukkan pes dan air. Gaul sebati.
4. Masukkan ayam, bunga kubis, lobak dan daun limau.
5. Apabila telah mendidih, masukkan gula dan perlahankan api.
6. Tutupkan periuk atau kuali Dengan penutup untuk memastikan sayuran masak sepenuhnya.
7. Apabila sayuran telah masak, masukkan tomato.
8. Tutupkan api. Perasakan dengan garam. Sedia dihidangkan.

Sabtu, 27 Jun 2015

Mee Goreng Mudah

Bahan

1 peket mee 500gm
1 ketul ayam (bahagian isi)*
1 peket bebola ikan*
2 kek ikan*
4 sudu makan cili kisar
2 sudu makan sos cili
2 sudu makan sos tiram
2 sudu makan gula
1 cawan air
2 biji telur
1 biji cili merah & daun bawang (dihiris - hiasan)
Kicap secukupnya
1 sudu teh garam
Minyak

Cara

1. Basuh mee dan toskan airnya.
2. Potong kecil dan hiris bahan bertanda *. Basuh dan ketepikan.
3. Panaskan kira2 1/2 cawan minyak dalam kuali. Gorengkan setiap jenis lauk (bahan bertanda*) sehingga masak. Angkat dan ketepikan.
4. Dengan minyak yang sama tumis cili kisar. Masukkan air.
5. Apabila kuah memekat masukkan gula, garam, sos cili dan sos tiram. Boleh tambah sedikit air lagi jika kuah terlampau pekat.
6. Perlahankan api dan masukan mee. Gaul sebati sambil tambahkan kicap.
7. Ketepikan mee dan masukkan telur ditengah2 kuali. Biarkan sekejap sehingga telur 1/2 masak.
8. Gaul lagi sehingga sebati dan masukkan lauk-pauk yang telah digoreng tadi. Sebatikan.
9. Tutup api dan boleh dimasukkan dalam bekas. Taburkan hirisan cili merah dan daun bawang.
10. Sedia dihidangkan.

*Bahan asal lebih banyak ada tetapi ini resepi mudah mengikut apa yang ada dirumahku saja. Lain kali kita mewah2kan lauknya ya.

Jumaat, 26 Jun 2015

Hari terakhir di Skbsd1

Salam Ramadan buat semua.

Ya. Aku tukarkan sekolah anak2ku. Sekolah yang tiada ummi. Tiada ayah juga tentunya.

Nak mereka berdikari.

Jangan lagi mengharap ummi.

Apa2 tanggung sendiri.

Memang agak terkesan dengan pernyataan boss masa mesyuarat lepas. Tetapi sebenarnya aku makin letih lihat keputusan yang tak seberapa.

Biarkan.

Biarkan.

Biarkan mereka berusaha sendiri.

Hari2 terakhir di skbsd1, Rafiq mengunjungiku setiap hari di kelas.

Semakin terasa la tu.

Hari ini sudah hari ketiga di sekolah baru. Ummi juga rindu nak melihat kelibat anak2 ummi. Rindu sangat. Tabahkan hati je ni.

Semoga dalam lindungan Allah selalu wahai anak2 kesayanganku. Amin.

Tsk. Okbai.

Selasa, 23 Jun 2015

Sambal Kuinin (Sambal Bacang)

Sumber: Chef Hanieliza

Bahan

1 biji buah kuinin (dibuang kulit dan dipotong kecil memanjang)
5 biji cili merah
7 biji cili api
3 cm belacan (dibakar sekejap utk lebih enak)
1/2 sudu teh garam

Cara

1. Tumbuk cili hingga hancur.
2. Tambahkan belacan. Tumbuk lagi sehingga sekata.
3. Perasakan dengan garam.
4. Siap.

Isnin, 22 Jun 2015

Gulai Lemak Daging

Bahan

500 gm daging (direbus sehingga empuk)
3 biji bawang merah*
5 ulas bawang putih*
2 batang serai*
2 inci halia*
2 inci kunyit hidup*
3 biji cili api*
1 helai daun kunyit (dipotong kecil)
1 kotak kecil santan
4 kotak air
Garam secukup rasa

Cara

1. Daging dipotong kiub kecil. Ketepikan.
2. Kisar bahan bertanda *. (Saya tumbuk dengan lesung)
3. Masukkan santan dan air ke dalam periuk. Panaskan dengan api sederhana besar.
4. Apabila hampir mendidih masukkan bahan kisar. Masak sehingga mendidih.
5. Masukkan daging dan daun kunyit. Didihkan sekali lagi sebelum matikan api.
6. Perasakan dengan garam. Sedia dihidangkan.

Ahad, 21 Jun 2015

Ayam Percik Mudah

Bahan

1 ekor ayam (dibersihkan)
5 biji bawang merah*
5 ulas bawang putih*
2 inci halia*
2 inci kunyit hidup*
1 inci lengkuas*
3 batang serai*
15 tangkai cili kering*
7 biji cili api*
1 helai daun kunyit
2 tangkai daun limau
1 sk gula
1 sk halba
1/2 cawan air asam jawa
1 kotak kecil santan
3 kotak air (gunakan kotak santan)
Sedikit garam

Cara

1. Ayam dipotong 4 dan dilumur garam.
2. Tumbuk lumat bahan bertanda *.
3. Masukkan semua bahan dalam kuali. Masak sehingga ayam separuh masak.
4. Keluarkan ayam dan panggang menggunakan pemanggang ajaib.
5. Baki kuah dimasak sehingga pekat menggunakan api perlahan dan dikacau selalu. 

Masukkan daun kunyit dan limau yang diracik halus.
6. Siramkan kuah di atasnya. Sedia dihidangkan.

Sabtu, 20 Jun 2015

Keli Salai Lemak Cili Api

Bahan

4 ekor ikan keli (dibersihkan)
3 batang serai*
1 labu bawang besar*
3 labu bawang merah*
2 inci kunyit hidup*
3 inci halia*
9 biji cili api*
1 kotak kecil santan (dibancuh dengan 3 cawan air)
1 biji tomato (dipotong baji)
1 helai daun kunyit (diracik)
Garam sebagai perasa
Minyak untuk menumis

Cara

1. Potong dua ikan keli yang telah dibersihkan. Gaulkan dengan garam dan sedikit serbuk kunyit. Salai menggunakan pemanggang ajaib sehingga kulit kedua belah agak garing.
2. Tumbuk bahan bertanda*.
3. Panaskan minyak di dalam periuk dan tumis bahan tumbuk sehingga pecah minyak.
4. Masukkan bancuhan santan dan kacau sekejap2 sehingga mendidih.
5. Masukkan ikan, tomato dan daun kunyit. Kacau perlahan2 dengan api kecil.
6. Matikan api dan perasakan garam. Sedia untuk dihidangkan.

Khamis, 11 Jun 2015

Kecurian

Kejadian disedari hujung minggu mak meninggal. Malam Ahad kami sampai rumah dan perasan sebelah tayar takde.

Agaknya si penyamun tahu kami tak ada plus kereta dah tersadai dua minggu sebelum tu lagi akibat bateri kong.

Sempat dia curi sebelah. Ganti dgn tayar yg bocor dan rim dia saiz 16. Haih. Zakat kehidupan lagi kan ni.

Allahuakbar.

Percutian dalam hutan. Hihi.

Assalamualaikum.

Cuti pertengahan tahun ini kami tidaklah sebenarnya bercuti kemana2. Sekadar menumpang di 'apartment' Pusat Kokurikulum Negeri Selangor.

Alhamdulillah anak2 berpuas hati sebab ada kolam renang saiz olimpik. Hihi. Depa nnk main je.

Yang menghalang adalah makanan la. Susah sikit nak dapat sebab tender makanan ikut program. Dan org yang tak ikut program takkan nak makan sekali kan? Tak patut... Tak patut...

Ya udah jom tengok gambar.

Isnin, 1 Jun 2015

Mak pergi jua....

Assalamualaikum.

Berabuk tebal berapa inci tataulah blog aku ini. Salam buat semua sahabat. Apa khabar? Harap sihat sejahtera selalu ya.

Berita sedih, pada 19 Mei yang lalu, mak pergi tinggalkan kami buat selama-lamanya. Walau pun sedih, kami redha. Dapatlah mak berehat dan berakhirlah penderitaan mak yang keluar masuk hospital sejak 5 tahun kebelakangan ini.

Mak pergi setelah lebih kurang dua minggu keluar hospital. Sebelum masuk wad, mak demam, mak minta tolong kak Om pembantu mak call semua anak2nya. Dan panggilan mak mengumpulkan anak2 perempuan mak... kakak2 dan adik aku. Kakak bawa mak ke klinik. Demam. Tapi tangan mak macam ada kena strok kecil. Keesokan harinya abang Adi dari Teluk Intan pula datang. Katanya keadaan mak agak teruk. Macam kena strok. Dia terus bawa mak ke hospital.

Sampai di hospital, mak dimasukkan ke wad kecemasan. Dan abang sulung aku panggil kami adik beradik supaya datang tengok mak. Keadaan mak masa tu tenat. Jantung sgt lemah sbb paru2 byk air. Jantung kerja kuat. Mendengar kata2 abg Atan... Sebenarnya...Kami belum bersedia. Sampai bila pun kita takkan pernah bersedia untuk kehilangan mak kita sebenarnya. Kan???

Tapi mak masih bertahan. Kuat semangat juangnya. Mak dipindahkan ke high depency ward. Semakin hari keadaan mak semakin baik walau pun adakalanya paras karbon dioksida agak tinggi. Mungkin kerana di hospital, segalanya terjaga. Tambahan pula mak dipaksa berpuasa. Puasa makan tu tahan lagi, siap puasa minum. Kerana puasa minumlah aku perhatikan sikap mak agak kontra dengan sebelum ini. Sebenarnya mak jenis disiplin. Disiplin ubat, dengar cakap doktor dan jururawat.

Kerana puasa minum inilah aku dan adik beradik aku dimarahi mak ketika melawatnya. Meminta disuapkan air. Sedih sangat. Puas kami pujuk jururawat tapi mereka tak dapat izinkan. Setiap kali datang, aku tidak betah berlama2, kerana ada saja permintaan mak yang tidak dapat aku tunaikan dan itu buat aku bertambah sedih.

Selepas seminggu akhirnya mak dibenarkan keluar. Dengan pesanan doktor jantung mak sudah sangat2 lemah. Kami bersetuju supaya mak tinggal sementara di rumah abg Atan. Kerana lebih mudah dia nak perhatikan sakit mak. Dan jarak hospital yang sangat hampir dengan rumahnya.

Biarlah dengan tinggal dengan abg Atan mak tidaklah sesunyi di Padang Jawa. Sekurang2nya setiap kali dia bangun tidur, anak lelaki sulungnya ada di depan mata. Di Padang Jawa walau pun rumah sendiri tiada anak2 bersama.

Setiap minggu kami adik beradik bergilir2 ziarah mak. Sehingga anak buah aku cucu sulung mak yang belajar kat Jambi Indonesia pun mengambil kesempatan pulang untuk jumpa tok. Minggu terakhir, hanya aku sekeluarga yang datang.

Muka mak nampak lain, aku perasan kakinya agak semacam saja serta berbintik2 dan bertanya abg Atan, mak sudah tidak berjalan langsung ke. Jawapannya ya. Sejak keluar wad mak memang tidak mampu berjalan lagi.

Masa aku bersama mak, Firuz yang beria2 bergambar. Mak pula sekejap sekejap sahaja bangun dari tidurnya.

Kemudian pada tengahari Selasa abg Atan maklumkan di kumpulan WA adik beradik mak demam. Dia balik hantar lunch pada mak. Katanya temperature agak tinggi. Masa tu aku dah terjerit panggil mak.

Kemudian nak jadikan cerita selepas anak2 balik sekolah agama, telefon aku baterinya kong. Puas aku charge tapi still tak boleh hidupkan.

Jam 9, barulah aku mendapat khabar mak sudah tiada.

Hancur luluh hati.

Remuk redam.

Punah.

Bintang hati yang utama telah tiada.

Tinggalkan aku buat selama-lamanya.

Aku bersiap ala kadar. Sebenarnya dah tak mampu fikir apa nak siapkan. Yang penting2 saja seperti baju, susu dan lampin si Firuz. Yang lain2 ada stok kat rumah mak. Kami bergegas ke Cheras. Ada Kak Aton dan Azah di sana.

Aku sempat jumpa mak di tempat mak menghembuskan nafas terakhir.

Mak.... Kenapa tinggalkan Aida?

Ku cium dan hidu sepuasnya bau mak. Terutama yang antara bawah lengan dan bahu. Ya. Bau ketiak mak. Bau mak kegemaran aku. Selalu dulu masa balik sekolah, itulah yang kucari. Bau ketiak mak. Cukup mendamaikan. Menenangkan.

Cerita anak saudara yang bersama mak di saat akhirnya. Mak mula bernafas dengan tersekat2 sambil mengucap sebelum Maghrib lagi. Seiring azan Maghrib mak pun telah menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Kami bersepakat membawa jenazah mak pulang ke Padang Jawa. Sesampainya di Padang Jawa, kak Ana sudah menunggu. Tidak lama kemudian, abg Adi sekeluarga telah sampai dari Perak.

Malam itu kami tidak tidur. Kami mengambil giliran membacakan mak Al-Quran. Inilah malam terakhir mak bersama kami. Kami tahu lepas ini rumah mak akan hilang serinya. Bintang yang bersinar telah tiada lagi.

Keesokan hari, jenazah mak dibawa ke masjid untuk diuruskan seawal jam 9 pagi. Kami 4 beradik perempuan bersama 2 menantu perempuan mak yang memandi dan menyiapkan pakaian terakhir mak. Saat hendak di tutup muka mak, sesudah kami semua mengucup wajah kesayangan kami, petugas masjid menegur, "Alhamdulillah, tersenyum di wajah arwah."

Kata2 petugas masjid itu bagaikan mengiakan kata2 kami di dalam hati. Wajah mak seperti tersenyum. Seperti sedang tidur. Tenang. Damai. Kami tidak berani menyatakan pada sesiapa kerana bimbang dikatakan mengada2kan cerita, tetapi teguran muslimah tersebut membuktikan kebenaran.

Banyak lagi yang istimewa semasa menguruskan jenazah mak. Antaranya badan mak sangat lembut. Seolah2 masih hidup. Senang kami dudukkan. Macam badan kita. Cuba picit lengan korang. Lembutkan? Macam tulah arwah mak. Walau pun mak meninggal pada hari sebelumnya. Sebab ada 'bunyi' masa jenazah mak tiba di Padang Jawa, takut keras sebab semalaman.

Alhamdulillah Allah permudahkan. Sudah lama mak sakit. Sudah lama mak menderita. Tamatlah kesakitan dan penderitaan mak selama ini. Selamat berehat mak. Semoga roh mak dicucuri rahmatNya. Amin.

Sabtu, 21 Mac 2015

Terima kasih mak!

Terima kasih mak di atas segalanya.

Tidak akan terbalas segala pengorbanan mak pada Aida.

Ya Allah Ya Tuhanku,
Kasihilah kedua ibu bapaku
Sebagaimana mereka mengasihiku
Ketikaku masih kecil,
Amin.

Rabu, 4 Februari 2015

Aku, guru dan pengakap.

Assalamualaikum.

Hai semua. Apa khabar? Harap2 sihat dan sentiasa berbahagia bersama insan tersayang.

Tajuk hari ini aku, guru dan pengakap. Tidaklah sinonim sangat. Tapi memanglah minat aku dari zaman sekolah.

Tapi dulu niat aku tidak kesampaian. Seringkali ada saja halangan. Aku tidaklah berputus asa. Walau kadangkala rasa cukup lelah dengan semua itu.

Iyalah. Ketika penglibatan di sekolah, tidak semua aktiviti dapat kusertai. Sebenarnya aku sangat teringin untuk menyertai semua aktiviti. Tetapi aku diberi had tertentu. Waktu itu aku tidak faham mengapa. Aku membezakan keadaanku bersekolah harian biasa dengan sekolah asrama penuh. Sudah tentu aku lebih banyak kekangan dan kekurangan.

Ketika aku mengikuti kursus diploma perguruan pula, aku tersenarai di dalam unit uniform puteri islam. Pada awalnya aku pasrah. Kebetulan pula aku menghafal lagunya. Kakakku sering menyanyikan padaku sejak aku kecil.

Tetapi aku tidak betah duduk bersenang2. Aku memgajak rakan2 sepasukanku berkawad. Ternyata mereka kurang menggemarinya.

Dan akhirnya aku merayu untuk menyertai pengakap. Sudah beberapa bulan. Aku terlepas membuat tempahan uniform. Bagaimana pun elaunku tetap ditolak. Entahlah. Sedang aku terpaksa menempah di luar dan membayar lebih dari sepatutnya.

Nasib badan!

Akhirnya aku tamat belajar. Dan menjadi seorang guru terlatih. Peluang aku untuk kembali mencambahkan minat semakin terbuka luas.

Seperti kata ibuku, panjatlah gunung mana, berkhemahlah seberapa lama pun yang aku mahu. Inilah masa yang sepatutnya aku lakukan semua itu.

Tetapi... Masalah orang kita ni... Bila ada yang bersemangat, berminat, pada pundak dia seoranglah tanggungjawab diserahkan.

Ya. Aku akui, bukan semua orang boleh memimpin. Sifat kepimpinan aku juga boleh dikatakan hampir tiada walau masa sekolah rendah dahulu akulah KETUA MURID. Hihi. Terberlagak pula. Yang aku ada hanya minat yang sangat mendalam dan semangat membara. Dan antara kelemahan aku, badan aku tidak fit. Aku cepat letih.

Tetapi pada pendapat aku, sebagai guru, kita perlu sentiasa berinovasi. Jika tidak tahu, usahakan sampai tahu. Janganlah bila dipertanggungjawabkan jawapan kita hanyalah alasan.

Saya tidak tahu lagu pengakap.
Saya tidak pernah jadi pengakap.
Saya sudah lupa ilmu pengakap.

Lupakah anda? Kita adalah guru?
Mungkin lebih telus jika anda menjawab begini....

Saya tidak tahu jadi guru.
Saya tidak pernah jadi guru.
Saya sudah lupa ilmu keguruan.

Nah setepek atas muka anda wahai guru.
Semua pun tak tahu.
Meluat pula aku. Haha.

Ya udah. Sampai jumpa lagi.

Maafkan salah silap keterlanjuran bahasaku.

Wassalam.

Isnin, 2 Februari 2015

Dugaan datang sebagai ujian

Assalamualaikum.

Beberapa minggu lepas aku mendapat ujian. Diuji dengan kehilangan beg kesayangan.

Terdapat di dalam adalah segala dokumen kerja. Memang rasa macam nak menangis saja. Almaklum aku dah siapkan semuanya.

Nak tak nak terpaksa mula dari awal. Dan terpaksa dedahkan nombor telefon aku pada parents. Terpaksa utk pengumpulan data. Punyalah lama aku jaga. Huhu.

Sedih lagi ni. Ni ada sekepim gambar. Contoh warna beg sandang aku tu. Dalam kenangannnnn.

Ahad, 4 Januari 2015

Aku lagi suka kau yang dulu

Iya.
Aku suka kau yang dulu.
Sewaktu kau masih bersamanya.

Sikap kau kini.
Ketika kau tidak lagi bersamanya.
Membuat aku terfikir.
Berjuta kali.

Patutlah begitu.
Padanlah begini.
Hampir semua terjawab.

Aku juga tahu sesuatu kini.
Kau tidak suka aku menghampiri.
Apatah lagi bertanya hal peribadi.

Ternyata aku tidak diperlukan lagi.
Baik. Mulai kini aku akan berdiam diri.
Tak usahlah dikau mencari lagi.

Blog Pertama

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails