Keluarga Tersayang

Keluarga Tersayang

KESAYANGANS

IKLAN

Ahad, 1 Ogos 2010

Mereka bukan lawan dan....

mungkin bukan kawan juga. Aku bukan cuba nak ciptakan satu lagi kontroversi kat sini. Tidak sama sekali. Cuma aku terpanggil untuk menulis tentang ragam manusia sekeliling aku yang aku anggap kawan.

Dan aku tahu mereka tidak menganggap aku sebagai kawan yang sebenar... hanya pada nama. Mungkin juga padanya aku bukan kawannya.

Kalau aku, kawan aku happy, aku lagi happy. Kawan aku dapat surat konvokesyen pun aku yang melompat girang. Seronok tengok orang seronok. Sebab pada aku baik happy dari asyik bersedih. Sedih ni nak baiknya lambat sangat. Kalau pun baik ada pulak parut2nya.

Terus terang ini perasaan aku semata-mata. Bukan ditujukan untuk sapa2. Sekadar luahan hati aku dan untuk renungan sapa2 yang baca blog aku. Tu pun kalau korang rasa ada pekdahnya tulisan aku ni. Kalau rasa tak, aku mintak maap banyak2....

Entri ni berkenaan dua rakan yang kedua-duanya aku anggap dekat di hati aku. Yang seorang ni, aku namakan Noni tetiba jadi renggang kerana ada orang bawak mulut.

Noni ni aku kenal sebagai orang yang memang suka bercakap la kan. Mula2 berkawan dulu aku rasa dia agak kerek pasal dia boleh perli2 orang dan kadangkala sound depan2.

Aku pun kerek gak sebenarnya. Tapi aku tak main perli2, kalau salah, aku sound cakap ko salah. Bukan aku benci bila aku sound tu, sekadar nak bagitahu. Lepas tu aku jadi macam biasa, terus lupa yang tadi aku marah.

Berbalik pada Nonie....Pastuh dah agak lama, aku terima cara dia dan tahu hati dia macam mana. Dia tak busuk hati. Walau sentiasa ada orang cakap2 mulut dia busuk dan hati dia sama busuk. Aku tak percaya. Sampai sekarang aku tak percaya.

Pada aku yang mulut longkang yang tukang2 sampai tu lah. <-- ayat ni boleh buat korang hantam aku balik kan? Terutama Rita the Fly. Orang sampai cerita keburukan orang lain, ok? Yang dia tak kena hanya dengar cerita. Yang kes aku sampaikan hal aku dengan SS tu aku kena sendiri dan hal tu baru berlaku aku tak sempat nak tambah serbuk perisa.

Dan diam-diam dia lancarkan perang dingin. Tapi aku tau jugak akhirnya.

Kalau lah aku boleh nak join perang dingin tu alangkah indahnya. Tapi aku masih juga tegur dia cakap dengan dia as if nothing happened among us.

Aku tahu dia nak jauhkan diri dari aku, sebab dia sendiri yang cakap. Macam aku cakap tadi, aku masih layan dia macam biasa.

Yang persamaan antara kedua-dua rakan ni untuk pengetahuan korang, tak happy bila aku happy. Yang sorang buat2 macam tak dengar yang sorang lagi buat muka takde perasaan.

Atau aku yang tak paham konsep kawan ni? Pada aku kawan ni, happy sama2, sedih sama2, makan sama2, hampir semua la sama2.

Dan kat skul, aku dapat kenalpasti 4-5 orang yang memang kawan aku. Yang seikhlasnya berkawan, yang selalu sanggup tolong aku waktu aku susah. Dan selalu buat aku menitiskan air mata kerana terharu dan tak sangka mereka benar-benar ikhlas. Terima kasih, kawan.

Melalut lagi. Kawan yang kedua ni aku namakan sebagai Rania. Tak payah cari sapa yang aku maksudkan. Cukuplah kat sini je ceritanya.

Selama ni aku ok je ngan dia, sampai satu tahap aku dah nampak perubahan dia. Aku tak pasti aku berubah atau dia berubah, sebab ada kemungkinan juga aku berubah.

Sebelum nampak dia berubah, ada perkara yang aku nak sampaikan pada dia. Tapi ku pendamkan kerana nak menjaga hati kawan dan persahabatan yang dah makan banyak tahun usianya.

Sebenarnya aku sedih bila aku happy dia buat tak peduli. Ko tak bahagiakah bila aku bahagia? Dramakah kemesraan kau pada aku selama ini? Atau kau terlalu bahagia dengan kehidupan kau lantaran kebahagiaan yang ingin aku kongsi tidak langsung berkesan di hatimu?

Entah-entah dia tak berubah aku yang melebih2 agaknya. Umur makin meningkat, makin aneh pulak ragam aku sekarang. Tanda-tanda penuaan atau mungkin tanda-tanda nak menemui PENCIPTA TERAGUNG agaknya.

Memang aku belum bersedia. Ada ke orang yang bersedia untuk mati? Tapi kalau aku dijemput olehNya kini, sekurang-kurangnya dosaku tak bertambah lagi.

2 ulasan:

Acik Lana berkata...

penuh emosi..sabar lah kak..manusia ni kan mcm2 ragamnya.

berkawan tu mmg sng cari, tp jgn berharap sgt org tu leh jadi sahabat..kan?

but i owes love u kak!! =)

Aidafidah berkata...

Yes, I know u love me. I love u too, dek.

Blog Pertama

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails